Friday, 1 September 2017

Istri yang Butuh Me Time

Assalamu'alaikum

Akhir bulan Agustus yang lalu, saya pergi ke Malaysia dengan dua orang teman, Suci Utami dan Nalia Rifika alias Apika. Ini perdana saya pergi keluar rumah, menginap, keluar negeri, sama teman-teman, bukan sama suami. Apa rasanya? Happy-lah pastinya. Melakukan kegiatan yang belum pernah dilakuin sebelumnya.


Sebenarnya saya juga mendadak merencanakan perjalanan ini. Awalnya Suci dan Apika yang terlebih dulu janjian untuk ke Kuala Lumpur berdua. Tapi mendengar kabar mereka mau pergi ke Kuala Lumpur tanpa suami-suami kok seru ya. Akhirnya saya memberanikan diri untuk meminta izin, dan Alhamdulillah dibolehin. Ishhh, berasa jadi gadis mau jalan-jalan sama teman-temannya.

Perjalanan ini cukup singkat, hanya menginap satu malam saja. Tapi buat kami, itu pun sudah cukup untuk bisa keluar dari rutinitas kami sehari-hari.

Jum'at, 25 Agustus 2017
Perjalanan ini dimulai dari dini hari, bahkan dari sebelum Subuh. Kami berangkat dengan memakai maskapai Air Asia, Rp 1.500.000 untuk biaya pulang perginya. Saya memilih maskapai ini karena Suci dan Apika sudah booking terlebih dahulu, jadi saya ikut-ikut saja. Untuk berangkat, no bagasi dan dengan makan. Untuk pulang, dengan bagasi dan tanpa makan. Jadwal keberangkatan pukul 05.30. Dari malam kita bertiga sudah tidak sabar untuk liburan bareng. Jam 23.00 masih saja chattingan. Jam 03.00 pagi saya sudah bangun dan 03.30 sudah berangkat ke bandara dengan diantar suami tercinta.



Alhamdulillah, tidak ada adegan aneh-aneh selama perjalanan ke Kuala Lumpur ini. Semua berjalan dengan smooth. Cuma harus antri agak panjang ketika sampai di imigrasi Malaysia. Berasa mau umroh antriannya :D

Setelah urusan imigrasi selesai, kami langsung memesan taksi untuk selanjutnya menuju hotel tempat kami menginap. Untuk urusan pesan memesan taksi, saya serahin ke Suci. Jujur saja, saya tidak tahu proses order taksi dari bandara ke tempat tujuan karena selama saya ke Kuala Lumpur selalu dijemput kakak ipar atau teman dekat saya. Dapat ilmu baru deh jadinya.

Kami menginap di Wolo Hotel, yang terletak di pertigaan Jalan Bukit Bintang. Kami memang memilih hotel yang lokasinya strategis, dekat dengan mall-mall yang memang jadi incaran kami semenjak dari Jakarta. Tujuan jalan-jalan ini memang lebih kepada window shopping ke mall-mall kece di Kuala Lumpur. Setelah urusan titip koper di hotel selesai, kami langsung ke lokasi pertama, Pavilion. Oia, yang serunya lagi, Apika buka jastip untu make up dan skincare. Karena harga-harga di Kuala Lumpur memang lebih murah dibanding di Jakarta. Jadi di Pavilion ini kami ke beberapa toko kosmetik dan drugstore untuk melihat-lihat harga yang mau dibuat jastip tersebut. Haha... Sepanjang perjalanan Apika sibuk banget foto-fotoin harganya, umumin harga jastip di instagramnya dan menunggu orderan. Sementara saya dan Suci kayaknya lebih ke menemani keliling-keliling saja.



Waktunya makan siang, pilihan kami jatuh ke Nando's. Favorit kita semua ketika di Kuala Lumpur. Dan ada info baru lagi nih. Restoran yang tadinya berada di ground floornya Pavilion Mall sudah pindah ke jalan penyambung Farenheit dan Pavilion. Sudah kelaparan dan pas tahu Nando'snya udah ngga ada di situ tuh jadi hampir hilang arah. Halah... Tapi berkat nanya-nanya petugas di sana, akhirnya kita berhasil menemui lokasi baru Nando's di Pavilion ini.



Lagi-lagi, saya kurang paham urusan detail makanan. Jadi saya pilih aja mirip menu Suci tapi pakai kentang goreng. Dan seketika suasana jadi sunyi senyap ketika makanan datang karena kami sudah kayak orang kelaparan. Haha...

Selesai makan, kami balik ke hotel untuk masuk ke kamar hotel. Karena tadi pagi kami belum boleh masuk karena memang belum jamnya check in, jadi hanya titip koper saja. Sesampainya di hotel, kami pun mandi-mandi untuk selanjutnya ke mall berikutnya, yaitu KLCC, untuk anterin Apika ke toko-toko (lagi) dan foto-foto sekitaran twin tower. Dan kali ini kita semua lagi pakai #kivitzlimitedscarf dari KIVITZ.


Malamnya kami diajak Suci bernostalgia ke daerah Sunway, tempat Suci dan suaminya dulu sempat tinggal. Kali ini kita pilih naik MRT. Seru juga keliling-keliling pakai ini. Sambil nyobain transportasi massal yang juga akan dibuat di Jakarta. Untuk makan malam kita pilih Sushi Zanmai yang katanya rasanya lebih enak dari Sushi Tei. Lagi-lagi, lidah ini memang ngga peka sama makanan. Jadi menurut saya rasanya sama saja. Haha, dasar ngga doyan makan, begini nih!

Pulang-pulang sudah tengah malam, dan badan ibu-ibu ini tidak seperti dulu. Mulai pegel-pegel. Yah, langsung berasa tua hahaha.... Tapi sebelum pulang dari mall, kita beli samyang untuk challenge di hotel. Mau tau siapa pemenangnya? Yah, saya dong. (Hahaha... Ceritanya bangga) Ketika setiap makanan saya jarang banget abis, giliran makan samyang, abis duluan dan ngga kepedesan. Tepuk tangan buat sayaaa....

Sabtu, 26 Agustus 2017
Hari berikutnya, kita ngga banyak foto-foto. Karena dari mulai bangun saja sudah telat, belum beres-beres untuk check out, belum pula beli jastipnya Apika. Hahaha. Jadilah hari terkakhir kita lebih banyak jalan keliling, paling cuma instastory doang yang ngga pernah ketinggalan.

Pentingnya Me Time untuk Istri dan Ibu

Ayooo, adakah di sini yang lagi perlu me time? Menurut saya, me time itu sangat penting. Mengabaikan kebutuhan ini hanya akan menjadi bom waktu. Tidak ada salahnya kita sebagai wanita, baik menjadi istri, ibu, karyawan, memanjakan diri atau menikmati kesendirian, terbebas dari rutinitas sehari-hari mengurus suami atau anak-anak. Kalau hal ini diabaikan bisa menyebabkan stres, uring-uringan, atau pun memasang muka cemberut kepada suami. Dan paling fatal adalah mengalami depresi.

Dibanding ibu yang bekerja, yang masih keluar rumah dan bertemu teman-temannya, jalan-jalan, dan melakukan pekerjaan yang disenangi, ibu penuh waktu atau full-time mom atau stay-at-home mom, lebih membutuhkan me time. Mereka bisa dikatakan 24 jam sehari, 7 hari seminggu, menghadapi anak-anak, lengkap dengan segala problematikanya.

Butuh me time bukan berarti mengesampingkan kodrat kita sebagai seorang istri atau ibu. Ini hanya sebentuk penyeimbang agar si istri atau ibu juga terpenuhi kebutuhannya. Kebutuhan untuk beristirahat dan menyegarkan diri agar kembali bersemangat menjalani rutinitas. Orang kantoran saja butuh waktu libur, kenapa istri atau ibu rumah tangga tidak?

Istri dan ibu yang sehat secara psikologis, tidak stres, bahagia, tentu akan membuat seluruh keluarga ikut berbahagia. Hubungan suami dan istri, atau hubungan antara ibu dan anak juga akan bahagia. So, jangan takut untuk meminta me time ke suami kita. Dan me time tidak harus ke luar negeri. Bisa dengan ke salon, atau belanja ke mall seorang diri. Suami yang baik pasti paham hal ini.




Sampai ketemu di me time selanjutnya Suci dan Apika :*

Wassalamu'alaikum

5 comments:

  1. Emang asyik sesekali cuman bareng teman tanpa suami dan anak. Saya pun pernah ke Singapore bareng teman2, seru dan yang pasti langsung berasa fresh kembali nih pikiran 😊

    ReplyDelete
  2. Ever wanted to get free Google+ Circles?
    Did you know you can get these ON AUTOPILOT AND TOTALLY FREE by getting an account on Like 4 Like?

    ReplyDelete
  3. Kak Fitri, asyik banget deh. Kebayang hepinya escape dari rutinitas sejenak brg temen-temen hihi

    ReplyDelete
  4. Saya juga sering Kak. Walaupun cuma ke Solo naik kereta lokal dr Jogja modal 8.000 (haha irit) tapi pulang - pulang wajah berseri walaupun badan pegel2. Beruntung deh ya punya suami yg paham sama kebutuhan istri kaya me time ini. Alhamdulillah. .

    ReplyDelete
  5. Hai kak fitri,

    Seru nih lagi me time with girls yaaah. super fun !

    alsheilaaa.blogspot.co.id

    ReplyDelete